Pentingnya Tanggal Penting

"Sekarang tanggal berapa sih?"

Pertanyaan sederhana itu acapkali terlontar dari mulut saya, mungkin mulut kamu juga. Entah menderita hipomnesia atau sekedar lupa, entah sibuknya nyata atau mengklaim banyak urusan semata. Tapi sungguh saya tidak berhubungan baik dengan tanggal kecuali tanggal lahir sendiri.

Ibu saya suka iseng nanya, "de, ulang tahun iyang (adik pertama) itu kapan?" saya jawab dalam hati, gak tau.

Terus, sahabat saya suka nanya, "Eh si Alti (sahabat) ulang tahun tuh, udah ngucapin belum?" saya jawab lagi dalam hati, belum. Seakan bisa baca hati, sahabat saya itu ngrespon, "parah banget lu! Ulang tahun sahabat sendiri aja lupa."

Pertama digituin agak jleb. Kedua, udah mulai biasa. Ketiga udah biasa, dan selanjutnya udah imun aja. Tapi akhir-akhir ini saya mikir lagi, sebenarnya kenapa saya ga bisa hapal tanggal yang berhubungan dengan orang-orang penting dalam hidup saya. Saya lupa tanggal lahir orang tua, saudara, sahabat, pacar, mantan pacar, dan kadang hari lahir sendiri. Masih mending kalau lupa tanggal atau bulan atau tahunnya aja tapi -ya emang parah sih- saya lupa ketiganya.

Demn, i might suffer Dementia, no!!

Dan kalau ditanya kenapa ga bisa ingat, saya cuma mesem-mesem aja. Toh kalau saya jelasin juga mereka pasti ngira saya alasan doang. Jadi biar saya berargumen di sini mengapa saya susah hapal tanggal penting.

Pertama, saya sebenarnya ga mau nginget tanggal karena saya suka tersesat dalam jelajah waktu diri saya dan orang lain. Misal, saat saya hapal tanggal ulang tahun sahabat saya 10 Juli 1990 (entah ulang tahun siapa itu), saya dipaksa untuk mengingat tanggal 10 dan secara alamiah, alam bawah sadar saya akan terus mengelu-elukan namanya saat tanggal sepuluh tiba di setiap orangnya. Dan bakal ada pergolakan batin di otak saya. Bayangkan jika ada sepuluh orang di tanggal yang sama selama tigapuluh. Ah, pain in the ass!

Kedua, saya alergi seafood. Saya juga alergi tanggal. Kalau ada tanggal ulang tahun yang berhasil saya hapal berarti saya lagi kena alergi. Sistem imun tubuh saya lagi rusak jadi saya bisa nginget that person's particular (birth) date. Tapi bukan berarti saya ga nghargain semua orang yang penting dalam hidup saya. Saya siap siaga 24 jam 7 hari kalau ada sahabat yang butuh saya. Tapi ya itulah manusia, rekognisi dan selebrasi hari lahir lebih penting dari pemaknaan eksistensi diri.



Published with Blogger-droid v2.0.1

Comments

  1. pasti waktu sekolah, kamu ga suka pelajaran sejarah yang berhubungan dengan tanggal juga ya? he he he...

    ReplyDelete
  2. kagak juga, justru pelajaran sejarah dapet nilai bagus terus :)

    ReplyDelete

Post a comment