Sekilas Info





"Lama tidak jumpa bukan berarti aku lupa."





Apa kabar dunia? tetep asyik. tetep eksis. tetep gaul. semoga kalian semua dillimpahi keasyikan, keeksisan, dan kegaulan. saya? alhamdulillah dalam keadaan sehat walafiat cuma lagi males aja.
kamu?
semoga lebih baik. 

Terakhir kali ada hasrat ngblog itu sekitar tiga minggu lalu waktu saya pengen banget nulis review tentang monolog Inggit yang dilakoni Happy Salma tapi keburu males dan akhirnya ga jadi. Setelah postingan ini, saya pasti tulis tentang review itu. Sekarang saya pengen mereview hidup saya selama tiga minggu ke belakang. Saya baru sadar kalau sekarang tanggal 1 Juli. Sudah bulan baru tapi saya belum juga nulis apapun. Sudah bulan ke tujuh dan saya belum juga mengevaluasi tengah tahun resolusi 2012. Serius, sebelumnya saya susah payah untuk nulis (baca: curhat) tapi ga keluar apapun. Sekarang malah ada stamina untuk nulis. Emang semuanya itu ada waktunya. Ga mungkin juga kita pup kalo belum waktunya, contoh.


Okay, saya awali dengan karir. Setelah berbulan-bulan lalu, yang terasa berabad, saya akhirnya mendapat dua buah pekerjaan Yang satu menjadi asisten manajer humas di salah satu hotel bintang lima di Denpasar dan satunya lagi menjadi staf ODP di salah satu bank dengan total aset terbesar di Indonesia. Pekerjaan pertama gugur karena saya gak dapat restu dari orang tua. Pekerjaan kedua yang benar-benar diharapkan oleh saya dan orang tua. Tahap demi tahap saya lalu hingga tahap terakhir yaitu wawancara direksi. Kebingungan muncul ketika saya diberitahukan lolos seleksi beasiswa magister. Orang tua sih pengennya saya kerja dan bantu mereka dan adik-adik. Tapi saya sendiri lebih pengen sekolah lagi. Saya seneng kuliah, seneng banget neliti sesuatu, ngerjain tugas ampe subuh, presentasi sampe mulut berbusa, tidur di perpustakaan, diskusi sampe tengah malam, atau ngelamun di akhir pekan. Oke, yang terakhir curcol. Ya intinya saya ngerasa untuk menggapai cita-cita saya, saya masih harus memperdalam ilmu saya. Oh ya cita-cita saya menyebarkan perdamaian ke seantero galaksi bima sakti. Oke, itu ngarang. Orang tua saya agak ragu dengan keputusan saya. Mereka sering ngomong, "kamu ga capek apa kuliah terus?" atau "dari dulu kamu belajar terus, kapan nuai hasilnya?". Saya diem aja sih soalnya itu pertanyaan retoris buat mereka sendiri. Mudah-mudahan mereka sadar. 

Kalau ditanya capek, ya hidup itu emang capek. Kalo ga mau capek, ya jangan hidup. Pertimbangan orang tua sih lebih ke gimana saya bakal menghidupi keseharian saya nanti. Beasiswa saya ini beasiswa dual degree. Satu tahun di Indonesia, satu tahun berikutnya di Belanda. Untuk di Indonesia, saya gak dikasih living cost yang besar jadi perlu pekerjaan sampingan karena orang tua emang udah ga bantu banyak lagi dari saya kuliah dulu. Saya sih ga masalah. Dulu waktu kuliah aja saya sering banget kuliah sambil kerja. Tinggal tawakal semoga Tuhan ngasih saya kekuatan yang lebih dahsyat untuk ngadepin semuanya. Akhirnya dengan segala risiko dan konsekuensinya, saya memilih untuk sekolah lagi. Mudah-mudahan bisa terus berkarya dan berguna. Semoga orang tua saya juga bisa ikhlas dan sabar. Aaaamiin

Selanjutnya kesehatan. Kalau kesehatan jasmani sih sehat-sehat aja tapi kalau kesehatan rohani, hem, butuh pemeriksaan lanjutan kayaknya eh iya, mata kanan saya nambah minusnya. Dulu mata kanan minus satu, mata kiri minus setengah. Tapi merasa masih bisa melihat dengan jelas tanpa kacamata akhirnya saya jarang pake kacamata. Malah waktu medical check-up kerja mata saya dibilang ada silindrisnya. Dulu sih sering pake lensa kontak tapi ribet. Yah efeknya sih ni minus malah nambah. Ngefek ke kelakuan juga kayaknya. Pftttt!

Terus percintaan. Skip aja deh, daripada malah bikin kamu iri . 

Nah terus yang berikutnya tentang evaluasi tengah tahun resolusi 2012. Seperti yang sudah-sudah, saya emang hobi bikin resolusi di tiap tahun. Meskipun enggak terwujud semua, saya ga sedih. Sebenernya resolusi itu penting ga ? menurut saya sih penting karena resolusi ibarat doa yang kita pinta melalui usaha. Resolusi bikin kita gak lupa apa yang sebenernya kita pengen. Resolusi menurut KBBI edisi 4 adalah pernyataan tertulis, biasanya berisi tuntutan ttg suatu hal. Om wikipedia bilang, 


Resolution is a commitment that a person makes to one or more personal goals, projects, or the reforming of a habit. A key element to a New Year's Resolution that sets it apart from other resolutions is that it is made in anticipation of the New Year and new beginnings.

Untuk mewujud atau ga, itu urusan Tuhan. Nah sayangnya resolusi yang ga kewujud akhirnya jadi utang di tahun berikutnya. Utang-utang ini numpuk dan mendesak minta diwujudkan. Biasanya saya bikin resolusi dengan jumlah sepengennya aja tapi di tahun 2011 saya ga sadar kalau ternyata saya bikin sebelas resolusi baru. Tapi sayangnya untuk tahun 2012 saya udah terlanjur nulis enam belas poin resolusi, tanpa saya sadari.



Resolusi 2012

Untuk tahun ini, baru dua poin yang saya wujudin. Wah masih harus kejar setoran. Belum lagi utang-utang dari tahun-tahun sebelumnya. Yeah, i am so challenged! Fokus utama sih semoga bisa beresin novel taun ini. Aamiiin. Oh ya, jangan tanya itu apa yang naik sapu terbang. Oh ya, jangan tanya juga kenapa udah ngelamun sampe tahun 2020. Alam bawah sadar yang nulis, jadi tanya tangan dan spidol aja yang bikin goresan-goresan futuristik itu.


Nah kalau mau liat resolusi 2010 dan 2011, ini ada di bawah: 



Resolusi 2010 dan 2011


Bisa diliat, banyak banget yang belum terwujud dari tahun-tahun sebelumnya. Tapi gapapa, yang penting udah berusaha. Sebenernya hobi bikin  resolusi ada bagusnya juga: bikin kita termotivasi dan terbiasa bekerja dengan target. Jadi kalo suatu saat diwawancara soal pekerjaan, udah bisa jawab kan ? "saya terbiasa bekerja dengan target. (karena saya suka bikin resolusi yang nargetin saya untuk ngwujudin satu poin dari seratus poin, ha!). Selain itu keuntungan bikin resolusi adalah kita dilatih jadi orang yang bertanggung jawab, reflektif, dan evaluatif. Kita juga dilatih jadi orang yang teratur dan terarah. Eh tapi bikin resolusi juga ada jeleknya. Orang yang gampang stres bakal ngamuk-ngamuk kalau resolusinya kagak kewujud. Ada beberapa saran yang bakal berguna banget buat kamu yang pengen mengubah hidup menjadi lebih menarik (baca:ribet) dengan menulis resolusi:


1. Bikin resolusi dengan poin-poin yang sederhana tapi bermakna. Tahun 2007, saya pernah nulis resolusi 'ngdate sama Aishwarya Ray' dan sampe sekarang belum terwujud. Bikin nyesek dan makan ati. Jangan bikin resolusi semisal 'mensejahterakan rakyat Indonesia'. Terdengar mulia tapi bakal sia-sia. Resolusi itu perubahan dari dan untuk diri sendiri. Jadi mending bikin yang gampang diraih aja semacam, 'makan baso seminggu sekali' atau yang agak menantang, 'turun berat badan lima kilo'.

2. Bikin resolusi di awal tahun. Hal ini untuk memotivasi kita dalam berkarya. Resolusi dibuat dengan perhitungan tahun syamsiah/masehi. Awalnya satu Januari akhirnya tigapuluh satu Januari. Intinya kita harus punya waktu satu tahun untuk mewujudkan resolusi kita, kalo dibuat tengah tahun waktu kita untuk ngewujudinnya bakal sedikit.
3. Jangan banyak-banyak bikin poin, lima sampai tujuh udah cukup. Mending sedikit tapi terwujud tapi jangan cuma satu doang sih.
4. Hobi bikin resolusi ini lebih bagus lagi kalo digabung dengan hobi bikin mading atau gambar-gambaran. Semakin atraktif, semakin kita termotivasi untuk mewujudkannya. Jadi yang waktu SMA-nya anak mading banget pasti kreasi resolusinya lebih bagus dari selembar kertas ha'pi'es.
5. Evaluasi per enam bulan dan 12 bulan. Evaluasi untuk melihat sejauh mana kita udah konsisten. Atau seberapa banyak poin resolusi yang udah kita wujudkan. Terus di evaluasi akhir saat malam pergantian tahun, resolusinya boleh dibawa untuk bikin malam taun baru mood lebih gloomy dan galau.
6. Ga boleh koreksi resolusi! saat udah nulis resolusi, baca berulang-ulang, setelah dirasa cocok baru bulatkan tekad. Ga boleh, misalnya, bulan kedua nulis 'berat badan turun lima kilo' tapi bulan ke delapan diganti jadi  'berat badan turu 0,5 kilo'.  There's no turning back.
7. Terakhir, kesuksesan resolusi bakal dipengaruhi juga dengan orang-orang sekitar yang terlibat. Seperti quotenya Frank Ra, penulis buku terkenal A Course in Happines, 
"Resolutions are more sustainable when shared, both in terms of with whom you share the benefits of your resolution, and with whom you share the path of maintaining your resolution. Peer-support makes a difference in success rate with new year's resolutions."



Nah, jadi konklusi dari postingan saya kali ini adalah:



Semua itu ada waktunya. Bahkan kita ga bisa pup sebelum waktunya.

Comments

  1. Jadi pilih mana dip? kerja di bank atau lanjut s2?
    dan oh my god.. ada apa ya dengan belanda, sepertinya semua orang di sekeliling gw saat ini adalah seperti di tuntun untuk ke pergi belanda?? anywayy.. goodluck untuk semua jalan yang bakal di pilih yakk.. may the force be with you
    \m/

    ReplyDelete
  2. ngiring bungah dip, tos katampi S-2.
    baru tau di tahun 2011 Pradip bertekad utk fitness. hehe.
    semangat kang :p

    ReplyDelete
  3. @Mei: Meii, makasih yah atas wejangan2annya. Goodluck juga menapaki jalan yang sekarang sedang ditempuh :D


    @Aros: alhamdulillah kang ros, nuhun tos didu'akeun.

    haha iya fitnes gemukin badan tea. Urg kan ngajakin maneh jeung si aboy tapi teu jadi wae dan alhasil ga kelaksana juga. Yah emang jatah badan urang ngan sakieu ayana :D

    ReplyDelete

Post a comment