ATL yang Sudah Langka

Postingan kali ini lumayan penting untuk dibaca karena menyangkut kehidupan fans garis keras penikmat kuliner di Bandung. Bandung sebagai destinasi wisata kuliner udah gak perlu didebatin lagi tapi sayang kalo warga Bandung sendiri tidak menikmati kuliner kotanya. Kamis kemarin ada ujian ITL (Inovasi Teknologi Lingkungan) di kampus. Saya sebenernya gak terlalu ngerti banyak soalnya kontennya tentang teknologi industri yang lebih ke teknik, fisika, ama kimia. Yah jadi daripada pusingin mikirin ITL mending nyari ATL aja. ATL, ayam tulang lunak. 

Dari beberapa hari sebelumnya, saya emang pengen banget makan ATL. Terakhir kali beneran makan ATL itu tahun 2007 waktu ada acara bazaar di SMA. Ya, kalo makan bebek atau ayam sih sebenernya tulangnya saya makan juga sih. Apalagi kalo tulangnya gak begitu keras. Jadi kalo disodorin ayam, gak akan ada tulang yang kesisa. Tapi ngenes juga sampe tulang aja dilumat, makanya penasaran pengen makan ATL. Yah itung-itung ngebandingin seberapa lunak sih ATL dibanding tulang-tulang lain yang biasa saya lumat. Yah, mudah-mudahan dengan makan ATL, ITL saya bisa dapet A. Gak nyambung? Emang. Yang penting perut kenyang, belajar sih ntaran aja. gimana mau konsen belajar kalau perut kukurubukan.

Selasa malam saya muter-muter Bandung dari jam 9 sampe 12 cuma buat cari ATL. Sebelumnya saya udah googling ATL yang enak di Bandung. Salah satunya ATL di dago (depan Hotel Geulis). Tapi waktu ke sana udah gak ada. Mungkin karena emang warung tenda dan jam segitu udah gak ada. Biasanya sih yang jual ATL itu kebanyakan siang tapi biasanya kan kuliner juga rame kalo malam. Karena ga ada, akhirnya saya muter ke daerah Cihampelas. Dulu waktu SMA, saya inget ada warung tenda ATL di depan toko tas Elizabeth. Pas ke sana, eh udah gak ada. Entah tutup atau entah udah pindah. Akhirnya saya memutuskan ke daerah Burangrang. Biasanya malam-malam di sana masih rame. Terus pastilah ada ATL. Masa gak ada. Dan ternyata emang gak ada. Mungkin karena udah malam, sekitar jam 10an jadi udah pada sepi. Ujung-ujungnya makan Bebek Setan di depan lapangan Lodaya.


Bebek Setan

Ada tiga bebek sebenarnya yang dijual, Bebek Plecing, Bebek Sambel Ijo, sama Bebek Original. Bebek Plecing itu bebeknya ditaburi cabe kering yang pedas. Harga 19k. Bebek Sambel Ijo ditaburin sambel ijo harganya 17k. Yang original 15k. Tahu sama tempe cuma 1k. Kol goreng 4k. Tapi tiap mesen bebek pasti bakal dikasih kol gorengnya. Rasanya biasa aja. Malah gak pedes sama sekali padahal mesen bebek Plecing. Malah ada pembeli yang bilang, "Mas, cabenya lagi murah yah? kok gak pedes."

Hari berikutnya, Rabu malam saya gak nyerah nyari ATL. Berbekal hasil googling dan ingatan samar, ada satu warung ATL deket Dago Tea House. Namanya warung Amboe. Dulu pernah makan di sini tapi bukan ATL soalnya ATLnya abis. Jam 8an berangkat ke sana eh, malah tutup. Padahal sebelumnya udah nyasar ke Dago Pojok dulu. Yah perjuangan. Akhirnya, saya browsing lagi. Nemu ATL Djuwita di foodcourt Paskal Hypersquare. Tempatnya lumayan jauh tapi tempatnya cozy banget. Yah, akhirnya nemu juga.ATL belum punah ternyata

ATL Djuwita
ATL Djuwita dipaket dengan harga 22k. Isinya ayam tulang lunak (yaiyalah), terus tahu, tempe ama nasi. Ada juga bandeng presto, nasi tim, dll. Harganya dipatok sama. Akhirnya bisa juga makan ATL. Enak banget sampe akhirnya lupa belajar. Besoknya ujian ITL pun dapet jackpot. Gak bisa ngerjain sama sekali.

Comments

  1. Dip, mau nanya, pertanyaan serius ini. Manakah yang lebih berbahaya, asap yang berwarna hitam atau yang tidak berwarna?

    ReplyDelete
  2. Di kompleks sumbersari, di belakang bunderannya, kalo siang" ada lho waung tenda yang jual ayam tulang lunak.

    ReplyDelete

Post a comment